Avatar

Natissa

PUBLISHED ON SEPTEMBER, 25 2022 reading time clock 5 Mins Read

Kenali Profil Risiko Investasimu Agar Tak Salah Melangkah

Tingkat inflasi yang selalu meningkat setiap tahunnya, biaya hidup dan kebutuhan yang semakin besar dari waktu ke waktu membuat masyarakat harus pintar-pintar mengatur keuangan mereka. Menabung saja menjadi tidak cukup jika kebutuhan yang direncanakan di masa depan jumlahnya sangat besar. Bunga bank seringkali tidak sanggup mengejar tingkat inflasi, belum lagi dalam tabungan terdapat juga biaya admin dan lain-lain yang membuat jumlah tabungan sulit mencapai target dalam jangka panjang. Solusinya memang berinvestasi.

Namun, berbeda dengan menabung, investasi memiliki risiko yang berbeda. Berinvestasi artinya harus pintar berstrategi dengan risiko untung-rugi yang sangat fluktuatif. Di sinilah pentingnya untuk memahami profil risiko sebelum berinvestasi. Mengapa? Profil risiko akan menentukan jenis investasi yang tepat untuk dilakukan setiap orang sesuai dengan kesanggupan menerima risiko yang berbeda-beda dari tiap individu.

Macam-macam Profil Risiko

Secara umum profil risiko investasi terbagi menjadi tiga, yakni agresif, moderat, dan konservatif. Apa perbedaannya?

1. Agresif

Orang yang memiliki profil risiko investasi agresif cenderung berani mengambil risiko. Tipe investor ini bertujuan untuk mengembangkan nilai pokok investasi dengan tingkat keuntungan maksimal dalam jangka panjang atau lebih dari empat tahun. Meski terjadi penurunan nilai investasi, tipe investor agresif ini cenderung tenang dan tidak terburu-buru mencairkan atau menjual investasinya. Karena ia percaya fluktuasi imbal investasi adalah hal yang lumrah.

Investor agresif biasanya memang cenderung sudah berpengalaman dan tahu seluk beluk dunia pasar modal. Tipe investasi yang cocok dengan profil ini adalah saham, reksadana saham.

2. Moderat

Orang yang memiliki profil risiko investasi moderat kemampuan menerima risikonya tidak setinggi profil agresif. Biasanya bertujuan untuk memperoleh keuntungan secara berkala dan memiliki pertumbuhan modal dalam jangka menengah sampai panjang. Jangka waktu investasi biasanya berkisar 2-4 tahun. Saat terjadi penurunan nilai, investor tipe ini akan memonitor investasi dan cenderung tidak mencairkan dananya.

3.Konservatif

Investor dengan tipe konservatif menginginkan stabilitas dalam pertumbuhan nilai investasi. Toleransi terhadap risiko sangat rendah dan biasanya akan segera mencairkan dana saat terjadi penurunan nilai investasi. Tipe konservatif biasanya mengambil jangka waktu investasi yang pendek yakni 1-3 tahun. Jenis investasi yang cocok antara lain adalah obligasi.

Bagaimana Mengetahui Profil Risiko Investasi?

Jika kamu berinvestasi secara mandiri melalui aplikasi yang sekarang marak, biasanya biasanya kamu akan dibimbing dahulu untuk mengetahui profil investasi kamu. Kamu akan diberikan sejumlah pertanyaan yang nanti hasilnya akan menggambarkan profil risiko investasi yang kamu miliki. Misalnya tujuan utama kamu dalam berinvestasi apakah mengutamakan keamanan daripada pertumbuhan dana investasi yang agresif, jangka waktu ideal bagi kamu untuk menuai hasil investasi, sikap saat nilai investasi turun, hingga pertanyaan seputar kondisi keuanganmu saat ini, apakah kamu memiliki pendapatan tetap atau tidak.

Semua jawaban dari pertanyaan tersebut akan menggambarkan profil risiko investasi yang kamu punya. Profil risiko investasi juga dipengaruhi berbagai faktor yang berkaitan langsung dengan pertimbangan kamu saat akan memilih investasi dengan sejumlah risiko yang menyertainya.

Faktor yang Mempengaruhi Profil Risiko Investasi

Profil risiko investasi ini dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti di bawah ini:

Pentingnya Mengenal Profil Risiko Investasi

Investasi memang jalan untuk mengembangkan aset yang lebih menguntungkan dibanding tabungan biasa. Namun risikonya juga ada. Jika kamu berinvestasi saham, ada kalanya harga saham naik turun dengan drastis. Jika profil risiko investasimu tinggi hal itu tentu bukan masalah. Karena secara mental kamu juga sudah siap. Sementara jika profil risiko investasimu konservatif, bermain saham tentu tidak dianjurkan, sebab kamu lebih memilih pertumbuhan yang stabil meski nilainya tidak sebesar investasi yang berisiko tinggi.

Di sinilah pentingnya kamu memahami profil risiko investasimu sendiri sehingga kamu bisa memilih jenis investasi yang sesuai dan mengatur portofolio investasi dengan benar. Dengan demikian proses melakukan investasi pun menjadi nyaman.

Namun perlu diingat, hindari menyimpat semua uangmu dalam satu jenis investasi saja. Jika kamu memiliki profil risiko tinggi, sebagai penyeimbang jalankan juga investasi dengan risiko yang rendah. Tinggal persentase-nya saja kamu atur sesuai kebutuhan. Hal terpenting adalah instrumen investasi kamu jadi variatif dan kesatabilan portofoliomu juga terjaga.

Jika kamu investor pemula, mulailah dengan jenis investasi yang paling kamu pahami, lalu perlahan-lahan tambah nilai dan jenis investasi. Semakin banyak pengalamanmu, semakin pintar juga kamu mengelola dana untuk masa depanmu.